Mencicipi Aceh, Menggerayangi Weh --- BAGIAN 1


Kalau ngomongin pulau yang satu ini, gue suka teringat masa kecil waktu SD. Alhamdulillah ya sesuatu, gue pernah SD sumpah! Jadi, kalau lagi ngapalin ibukota provinsi waktu pelajaran IPS (Ilmu Pengetahuan Sosial), provinsi yang gue hapalin pertama pasti Aceh. Saat gue kecil namanya masih Daerah Istimewa Aceh. Dan gue masih inget banget ketika Bu Guru nanya "apa nama pulau paling barat Indonesia..."

Gue dan teman-teman yang masih bocah, lugu, polos, dan masih penuh ingus semuka-muka (tidak lupa dijilat dikit ketika menyentuh bibir), segera buka-buka buku IPS sampe kertasnya pada lusuh buat nemuin jawabannya. Setelah ketemu, bukannya ngejawab pertanyaan Bu Guru, gue malah ketawa-ketawa.

Namanya lucu buat seumuran bocah tengil aneh kaya gue waktu itu. Ga pernah kepikiran ada apa di pulau paling barat itu. Denger namanya aja udah getek. Geli sendiri. Malah akhirnya semenjak tahu nama pulau itu, temen-temen sering jadiin bahan bercandaan. Nyebut namanya, sambil ngejulurin lidah. Tapi siapa sangka, beberapa tahun ke belakang, pulau itu masuk daftar impian tempat yang mau gue kunjungi. Dan sekarang, giliran dia yang ngetawain gue karena gue pernah ngetawain dia dulu.

DAMN, I LOVE YOU, WEH.

Jumat, 3 Mei 2013
Akhirnya! Kaki gue yang gede ini menginjakan kaki di provinsi paling barat Indonesia. Aceh, men! Terima kasih kepada Bus Kurnia seharga Rp 120.000,- dan kawan-kawan dari Medan (Yudhi, Adinda, Andromeda, sama siapapun yang gue lupa namanya) yang turut mengantarkan kepergian gue dan dua pemuda ngaco (dibaca : Baduy dan Fiersa) ke Aceh serta memberi bekal makanan dan minuman untuk di perjalanan :')

Mendengar kabar sana sini bahwa aturan ketat tentang per-aurat-an di sini menjadikan gue menutupi aurat setutup-tutupnya. Karena ga bawa kerudung, syal jingga gue jadiin jilbab dadakan. Ya, daripada gue sial kena tangkep Polisi Syariah di sana kan. Karena katanya, cewek sama cowok yang lagi jalan barengan aja di pinggir jalan, bisa kena tangkep.

Ya, karena Serambi Mekah ini, aturan per-aurat-annya ketat banget. Sampe-sampe, waktu di Pelabuhan Ulee Lheue, gue menemukan empat orang gadis Aceh aduhai subhanallah sekali. Mereka adalah SPG sebuah brand rokok DE UDU EN HA IHI EL yang sedang berkeliaran di sana. Dan yang bikin gue nyebut subhanallah adalah mereka pake jilbab. Cantiknya men. Gue sebagai perempuan merasa tersaingi *nangis jingkrak-jingkrak*.

“Assalamua’alaikum... Permisi, bang. Maaf. Merokok?” salah satu SPG nanya ke Fiersa. Si Fiersa bukannya jawab Wa’alaikumsalam, malah ba..bu..ba..bu.. gugup. Mungkin dia sudah terkena hipnotisnya para SPG. Saking “subhanallah”-nya tuh SPG. Gue yang ngedengernya cuma ketawa-ketawa ngakak. Kocak.

Menurut gue nih ya, SPG dengan stelan seperti itu malah bikin penjualan rokok meningkat daripada stelan ketek dan paha kemana-mana. Mending kalo bulu keteknya udah cukur abis. Gue pernah waktu di Bandung ada SPG rokok itu, waktu ngangkat tangannya, bulu keteknya tipis-tipis gitu. Hi... il-feel gila tau ga?! Jangan-jangan tembakau rokoknya sebenernya pake bulu ketek bekas cukuran dia! Mending gombrang sekalian kaya gue kali. Terus paha, mending pahanya mulus, gue pernah nemu juga paha SPG yang berbulu! Mending kaya gue sekalian lah. Penuh tato, tato luka :|
SPG Rokok DE UDU EN HA IHI EL
Akhirnya tiba pukul 14.00 WIB, bersama KMP BRR seharga Rp 17.000,-, gue menyebrang menuju Pelabuhan Balohan (Pulau Weh). Sampe di sana... HERE WEH ARE!!! Gue dijemput sama Kang Erick. Pria usia udah lebih dari setengah abad, tinggi semampai, kurus, rambut sedikit gondrong agak ikal. Gila ni orang. Keren. Kayaknya kalo si Kang Erick masih muda, gue naksir tuh. Bahaha! Tapi beliau adalah senior babeh gue waktu SMA dan kuliah. Karena gue, babeh, dan Kang Erick ini satu almamater, maka Kang Erick adalah kakek kelas gue. Satu almamater beda jaman, beda generasi, bro!


Kang Erick udah belasan tahun meninggalkan Bandung dan mengadu nasib di Aceh. Mulai dari Lhokseumawe sampe akhirnya nyangkut di Weh dan punya penginapan sendiri di Iboih, tempat gue nginep selama di Weh. Iboih adalah adalah pantai paling dekat dengan tugu nol kilometer, meskipun sebenernya masih 8 km nyampe sana, dan Iboih adalah pantai paling rame daripada pantai-pantai lainnya kayak Gapang, Sumur Tiga, Kasih, atau Anoi Itam. Menurut gue sih. Tapi kayaknya kalo lagi musim liburan juga semuanya rame ya :D

Sepanjang jalan menuju Iboih gue terpana. Bengong kaya orang bego. Jalannya mulus 98, 1234569%. Ada sih beberapa ratus meter aspal yang agak rusak, yaitu 1,8765431% adalah bolong-bolong aspal dan penuh kerikil. Gue yang dibonceng Kang Erick, ngebut berasa di sirkuit. Ga ada macet, dan yang bikin gue betah adalah hutan di sana masih keren. Lebat banget. Dan gue suka waktu liat plang dengan tulisan “dilarang berburu” di beberapa tempat. 

Malah Kang Erick bilang masyarakatnya ngebiarin hewan-hewan liar di sana hidup dengan semestinya. Bahkan babi aja yang sampe kapanpun dicap haram buat umat muslim, dibiarin hidup berkeliaran. Alasannya bagus, kalo dibunuh, mau dikubur dimana? Iya, kalo babinya satu, kalo satu kampung? Pulau Weh bisa jadi kuburan babi kali. Kalo bangkainya dibuang ke laut? Ya, ga sehat buat lautnya, buat ekosistemnya, buat pengunjung juga. Jadi ya udah dibiarin aja mati karena proses alam atau rantai makanan. Satu kata, keren. Dua kata denk, keren ... banget.

“Nih, bentar lagi sampe.” kata kang Erick. Gue deg-degan. Serius, kayak yang mau ketemu calon mertua. Eh, ajegile. Sesampainya di Iboih. Mak!!! Hiks. Bagus. Lebih subhanallah daripada SPG-SPG di pelabuhan. Gue yang terkesima mencoba tidak kalap dan tidak khilaf. Gue kembali ketemu sama Baduy dan Fiersa yang naik bentor dari Pelabuhan Balohan. Kang Erick menggiring kita menuju penginapannya. “Welcome to Erick Green House,” katanya. Ya ampun, tempat Kang Erick tinggal itu keren. Rumah panggung. Pemandangannya langsung perairan Iboih dan sebrangnya Pulau Rubiah. Karena kamar pada penuh, kita bertiga rela tidur di terasnya. Teras dimana kita ga butuh alarm pagi untuk bangun, karena sunrise pukul enam (menurut jam gue) yang akan bangunin kita tiap pagi. Karena si Pulau Weh ini adalah pulau paling barat, menurut gue waktu bagiannya pun udah bukan Waktu Indonesia Barat (WIB), tapi Waktu Indonesia Barat Banget.

Gue menikmati sore Iboih dari teras rumah Kang Erick. Angin yang semeliwir adem, suara daun-daun di pohon yang berisik tapi enak didenger, segelas coklat di samping kaki gue yang selonjoran, dan Pulau Rubiah di sebrang yang ga berhenti melambai-lambai ke arah gue. Nyanyian alam, pertunjukan galeri Tuhan, dan opera semesta. Akhirnya, men... Iboih... Pulau Weh...

Sabtu, 4 Mei 2013
Ini adalah kali pertama gue menjadi AGAWEH (Anak Gaul Weh). Apa yang akan gue lakukan hari ini sebagai AGAWEH dadakan?

Bego kalo gue udah sampe Iboih, tapi kagak mengaplikasikan ilmu freediving gue. Pagi-pagi gue nyemplung dulu depan penginapan bareng partner freedive gue, si Baduy. Ah, kagak usah ditanya dah underwaternya gimana. Ikannya banyak, terumbunya beberapa ada yang rusak, tapi sedang dibudidayakan lagi. Gue suka banget sama terumbu batiknya. 
Spot freediving gue sama Baduy. Depan penginapan di Iboih. Lupa nama penginapannya.
Nah, baru sorenya, meluncur menuju tugu nol kilometer. Jeng..jeng... Dengan motor yang gue pinjem dari Kang Erick, meluncurlah kita bertiga menuju titik nol kilometer barat Indonesia. Dalam perjalanan menuju ke sana, kita bertemu dengan sebuah motor yang dinaiki sama dua cewek rambut pendek. Keliatan kaya kembar kalo diliat dari belakang. Fiersa manggil mereka, ternyata mereka udah ketemu Fiersa duluan waktu motret bareng di dermaga Iboih. Ledy dan Astari, dua perempuan arsitek yang udah pada kerja di Jakarta. Kita melanjutkan perjalanan bareng mereka ke titik nol.

Sepanjang perjalanan, lagi-lagi gue terpesona. Bengong kaya orang IQ jongkok yang keterbelakangan mental. Pepohonan kanan kiri jalan ga pernah habis memanjakan mata gue. Bahkan ketika sampai di tugu pun, rindang-rindang hehijauan sukses membuat pandangan gue tambah seger. Apalagi kalo ada cowo ganteng, beuh... akan menjadi cuci mata paling indah yang pernah gue lakukan.

Kita markirin motor. Kemudian berjalan, mencari mana jalan masuknya. Ternyata keliatan ada lorong pendek yang nganterin kita ke tangga menuju tugu nol. Tapi sebelum kita berjalan ke sana, agak jauh dari lorong itu, kita melihat ada sebuah meja dengan seorang bapak-bapak yang ditemani seorang anak kecil sedang agak sibuk di meja itu. Kita mendekati, sebuah karton putih dengan sebuah tulisan terbaca jelas,”SERTIFIKAT KILOMETER NOL INDONESIA.” Oh, ini dia jasa yang bikin sertifikat kilometer nol Indonesia. Kita mampir ke meja itu dan bertanya-tanya mengenai sertifikatnya sambil menunggu agak sepi suasana di tugu karena saat itu sedang banyak pengunjung.

“Berapa harganya, Pak, kalo bikin sertifikat?”tanyaku.
“Rp 20.000,00...”
“Hah, mahal amat... Kemarin temen saya ke sini ga segitu ah. Cuma Rp 10.000,00...”

Masih murah tiket kapal feri daripada sertifikat. Mungkin gue bisa bayar kapal balik ke Banda Aceh dengan membayarnya pake sertifikat. Mana masih ada kembaliannya Rp 3.000,-

“Enggak... Rp 20.000,00.” jawab si bapak sambil terus menulis sebuah nama orang lain pada sertifikat yang dipesan.
“Ga bisa kurang , Pak..?”
“Enggak...”

Ebuset, si bapak kalem banget jawabnya. Kayak psikopat. Bisa tiba-tiba nusuk gue dengan spidolnya karena gue maksa nurunin harga. Ya udahlah. Tawar menawar kita tak membuat harga turun, seribu pun. Mungkin karena sedang musim banyak pengunjung, jadi kesempatan buat si bapak. Bukannya makin dimurahin, malah dinaikin. Ya udah lah ya, Akhirnya kita mengiyakan harga awal sertifikat itu. Semua setuju. Sebenarnya sertifikat ga butuh-butuh banget sih. Dengan dokumentasi pun sebenarnya cukup, tapi ya sekalian aja deh oleh-oleh sertifikatnya. Kan lagi jadi AGAWEH.

Karena si bapak ga mau ngasih turun harga, akhirnya dengan bersikap agak keji, gue meminta sate kentang si bapak yang tergeletak di piring. Karena gue kagak mau rugi-rugi banget. Bahaha! *ketawa setan* *setan cantik*

Sambil agak menunggu pengunjung di tugu agak sepi, kita masih ngobrol-ngobrol dengan si bapak. Gue melihat beberapa lembar kertas di atas meja. Orang kepo dan aneh seperti gue, spontan ngambil tuh kertas. Apapun yang bisa dilihat, gue sentuh. Di kertas itu tercetak tabel dengan beberapa kolom. Kolom pertama menunjukan nomor-nomor. Kolom kedua, nama.

“Pak, ini nomor pengunjung untuk dicantum di sertifikatnya?” tanyaku.
“Iya...”
“Wah, bisa milih nomernya yah?”

Si bapak cuma ngangguk-ngangguk karena tangannya masih sibuk sama nulis nama orang di sertifikat, takut salah tulis. Empat teman-teman gue ikut lihat kertas itu. Gue simpen lagi di meja biar mereka bisa pada lihat. “Eh, mau dong milih nomor milih nomor...”kata mereka. Tetiba recet memilih nomor. Untungnya bukan togel.

Gue secepat mungkin mencari angka-angka cantik. Ada 69996, 70000, 70007, banyak... Eh, tapi yang 70000 keburu si Fiersa yang nulis namanya. Yang 70007 juga udah di ambil si Baduy. Aih, gue suka baget angka 7. Dan yang cantik bangetnya itu doang. Si bapaknya ga ngebolehin pindah halaman kertas dulu sebelum halaman yang gu buka penuh. Ledy dan Astari ngambil angka 69999 dan 70005. Ya, gue memilih 69996 aja jadinye.

Yaelah, bisa milih nomor segala kita mau jadi pengunjung yang ke berapa. Malah kata si bapaknya, kalo mau sertifikatnya doang, kita bisa pesan sertifikat nol kilometer Indonesia loh dari mana aja. Bahkan pesan dari Merauke pun, nanti dikirim sertifikatnya. Wih, ga asik ah jadinya kalau pesen-pesen gitu.

Lagian nih yah, kalo ngomongin nol kilometer Indonesia sebenernya ada pulau lagi yang lebih barat daripada Pulau Weh. Namanya Pulau Rondo. Ini baru bener-bener barat. Kalau lu tenggelam di lautnya yang paling barat, lu bisa terbawa arus sampe ke Bangladesh ato India. Ato lu bisa nyasar juga sampe Inggris... (terlalu jauh, prem, terlalu jauh). Gue pernah coba search di Google Earth dan yang gue dapet adalah pulau kecil, suram tak berpenghuni dan belum ada gambar yang di upload ke situ. Untuk kesana, masih harus dua jam lagi dari Weh, dan bayar kapalnya Rp 200.000,00 kalo ga salah. Di sana ga ada penduduk, yang ada cuma tentara-tentara dan marinir-marinir yang butuh sentuhan tangan-tangan perempuan yang ditugasin di sana karena pulau itu memang pulau perbatasan. Kebanyakan nelayan juga nyebrang ke sana buat mancing, ikannya banyak banget. Mereka jarang yang nginep, kalo udah mancing ya pulang lagi ke Weh.

Hari makin sore, pengunjung bejibun yang dateng pake bus itu akhirnya udah pada pergi. Giliran gue dan teman-teman gue yang menguasai tugu nol kilometer untuk bernarsis ria. Kita berjalan ke arah lorong, berjalan ke tangga, dan sampailah kita di tugu nol kilometer Indonesia. Gue agak miris sama keadaannya, ada vandalisme di tugu itu. Ada coretan nama seseorang ga bertanggung jawab yang udah mengotori tugu dan sekitar dindingnya. Hem.. jadi agak kecewa juga. Kecewa karena gue udah keduluan sama orang lain buat nulis "Anisa was here" di situ. Ya, berharap semoga ada pemugaran supaya lebih layak dikunjungi.


Setelah kita berheboh-heboh ria di area tugu, kita kembali turun, menuju tempat dimana kita bisa lihat matahari terbenam. Sunset paling barat yang pernah gue liat. Sunset kilometer nol Indonesia. Gila, gue naik ke batu karang di atas tebing yang curam. Gue berdiri tepat berhadapan dengan sunset paling barat. Gue serasa pengen loncat aja gitu dari batu karang, terjun nyemplung ke laut, kemudian hanyut ke India (gajadi, endingnya ga enak).

Tapi yang lebih keren yang bisa lu temukan di sini adalah seekor babi sebatang kara yang berkeliaran di tengah-tengah kerumunan kera-kera yang bergelantungan. Dia terkenal saking cuma satu-satunya yang suka mondar mandir di area kilometer nol. Namanya si Bro. Babi ramah tamah yang mencari makan dari sampah manusia. Ramah tamah sih, tapi tetep aja kagak mau belai-belai. Belum ada kabar apakah sebetulnya dia ini betul-betul babi atau jelmaan Patkai... (kebanyakan nonton Sun Go Kong).

Oke, karena gue agak kecewa sama kondisi tugu kilometer nol, maka akan gue buat kilometer nol sendiri. Kalo lu ke tugu nol tapi belum nemu si Bro, berarti lu belum ke tugu nol! Aduh sayang banget gue ga foto itu wujud si Bro :'(
Sunset paling barat (pake Go Pro)
Pulau Weh memang pulau yang enak banget buat males-malesan. Gue bener-bener dimanjain di sini. Mulai dari jalanan yang aspalnya mulus kayak paha Cherybelle (padahal gue belum pernah tuh liat ato gerepe-gerepe paha mereka langsung), terus pepohonan rimbun hijau yang bikin mata gue ijo (bukan mata duitan), dan angin-anginnya yang seenaknya memperkosa gue. Auh.. auh...

Ah, Tuhan, gue gatau kenapa Dia meletakkan Pulau Weh kaya begitu....

Mencicipi Aceh, Menggerayangi Weh --- BAGIAN 2

Postingan terkait:

Belum ada tanggapan untuk "Mencicipi Aceh, Menggerayangi Weh --- BAGIAN 1"