Mencicipi Aceh, Menggerayangi Weh --- BAGIAN 2

Dermaga Iboih (Photo by : Fiersa, Model : Gue, men! Gue *lebai*)
Cerita sebelumnya.... BAGIAN 1

Sebenernya ga banyak yang gue lakukan di Pulau Weh. Gue lebih banyak males-malesan dan tiduran di hammuck. Tapi gue menyempatkan satu hari keliling Pulau Weh bareng si Baduy setelah pagi-pagi buta mengantar Ledy sama Astari ke Balohan untuk kembali ke habitatnya masing-masing. 

Sedangkan Fiersa masih tertidur pulas dengan posisi tidurnya yang khas (muka kayak yang minta dicium), gue dan Baduy berkeliling mulai dari timur Pulau Weh, Pantai Anoi Itam dengan pasirnya yang hitam, Bungker Jepang, Pantai Sumur Tiga, Desa Nelayan, coba-coba jalan yang kita ga tau arahnya kemana tapi akhirnya nembus ke Gapang, dan kembali ke Iboih. 
Sekitar Bungker Jepang
Pantai Sumur Tiga
Cuma butuh satu hari full kalo lu mau muter-muter Pulau Weh dengan motor. Butuh satu minggu, kalo mau bener-bener menggerayangi semuanya. Dan butuh satu abad kalo mau angkat pantat dari pulai ini :|

Baduy dan Fiersa nyebrang ke Banda Aceh. Selasa 7 Mei, Baduy nyebrang duluan karena harus nganter tamu ke Raja Ampat. Maklum, kerjaannya bolak balik Raja Ampat. Sedangkan Fiersa nyebrang Rabu 8 Mei, karena teman-temannya dia udah pada nungguin di Banda Aceh. Dan gue menjanda, masih betah di Weh.

Gue yang tergeletak ngeunah (bahasa Sunda, artinya enak) bener-bener males pulang. Tapi hari-hari menjanda gue manfaatkan sebaik mungkin ho-ho. Gue sempet nyebrang ke Rubiah hasil nebeng kapal orang dengan bantuan Bang Emi, seorang pemuda Aceh eksotik, kece punya, tukang nendang main bola. Selain snorkling bareng mahasiswa Banda Aceh hasil SKSD gue, gue berjalan sendirian ke tengah dan belakang Pulau Rubiah. Kasian banget yah gue menjanda gini. Mana tengah-tengah pulaunya sepi lagi. Gue takut ada orang-orang suku yang menculik gue dan menjadikan gue sebagai kepala suku, kemudian gue dimakan....(gajadi ah. endingnya jelek)
Air Rubiah

Perairan Rubiah

Setengah Jadi
Iya, tapi emang agak sepi waktu itu, jadi gue pun sendiri. Gue berjalan kesana kesini dan menemukan bangunan bekas karantina haji. Konon Rubiah ini adalah nama seorang penduduk pertama di pulau ini, nama aslinya Siti Rubiah. Ada makamnya juga di sana, tapi gatau sebelah mananya. Soalnya sepi kagak ada yang bisa ditanya, terus rumput depan bangunan itu tinggi-tinggi, gue mau masuk takut dimakan rumput, jadi gue cemas-cemas gimana gitu yah meskipun siang lagi terik banget. 

Nah terus, coba lu tanya nenek lu, kakek lu, neneknya nenek, kakeknya nenek, neneknya kakek, ato buyutnya nenek, ato buyutnya buyut nenek kakek buyut dari istri yang ketiga generasi kedua yang pernah naik haji di sekitar tahun 1920-an. Karena waktu jaman itu, semua jemaah haji pasti karantina dulu di Rubiah dan keberangkatan ke Mekah itu dari sini pake kapal laut. Untungnya tidak terdengar kabar bahwa di karantina itu para jemaah diajarkan cara mendayung kapal laut supaya sampe ke Tanah Suci. Alhamdulillah ya sesuatu :|

Tapi sayang nih bangunan, dari jauh keliatan ga keurus. Asli, siang-siang aja serem. Gue aja tadinya mau liat-liat, clinguk-clinguk ke jendelanya, kagak jadi. Auranya sedang tidak enak. Mana cendilian lagi. Nanti Ibu nyariin aku ... *sok imut* . Eh tapi bener, padahal kalo bangunan ini agak dirawat, apalagi kalo dirawat banget, orang-orang bakalan pada mampir juga kemari kalo singgah ke Rubiah.

Setelah gue mengelilingi tengah kawasan Rubiah, gue kembali ke warung tempat Bu Lusi dan Bang Diwan kerja (kedua nama disamarkan karena ada kasus sama gue, hoho). Gue ngobrol-ngobrol cuma sama Bu Lusi. Bang Diwan yang asalnya jutek banget mendadak ngobrol sama gue. Haha, ada maunya ini orang! Beda banget soalnya, terus yang tiba-tiba ngejajanin. Wahaha! Macam apa ini orang. Terus yang tetiba dia ngajak main ke kota ntar malemnya. Wahaha! Tambah curiga gue.

Gue mendengarkan Bang Diwan dan Bu Lusi ngobrol bahasa Aceh. Anjrit. Kagak ngarti. Seandainya saat itu datang doraemon dengan alat penerjemah segala bahasanya. Ya, cuma seandainya sih ya :| Anjrit feeling gue udah ga enak. Jangan-jangan si Bang Diwan ini adalah salah satu anggota suku yang akan menculik gue, menjadikan gue putri raja, dan saat gue tidur gue dimutilasi, dan dimakan!

Tapi feeling gue lebih serem daripada itu. Gue kenal sama orang ga satu dua macem. Orang kayak gini. Enaknya ga langsung dihindari, tapi diikutin dulu, terus bagusnya diajak ngobrol. Biar akhirnya dia malu sendiri. Dan akhirnya untung perkiraan gue ga meleset. Setelah kejadian itu (nih..nih..kejadian yang ini nih ), besoknya waktu gue ketemu sama Bu Lusi, dia ngomong kalo Bang Diwan malu ketemu gue. Blah... padahal gue mau ketemu dia, minta makan di warungnya sama pinjem kamera underwaternya. Baha-haha...

Sabtu, 11 Mei 2013
H-1 kepergian gue dari Pulau Weh gue menyempatkan ke Air Terjun Pria Laot. Bukan air terjun biasa, di kolamnya gue bisa spa alam pake ikan drupa. Sekitar 20 menit dari Iboih naik motor sampe ke jembatan paling ujungnya. Tapi salahnya, gue dateng kesorean. Bego. Karena dari ujung jembatan desa itu kita harus jalan sekitar 1 jam sehingga baru setengah jalan menuju air terjun, langit keburu sore. Dan posisi gue sendiri. Eh, gue ga sendiri! Gue ketemu sama lima orang yang mau liat juga air terjun, dua bule dan tiga orang produk lokal, cuma nasibnya sama, kesorean. Jadi ga nyampe air terjun.

Tapi ya, meskipun ga nyampe air terjun, tapi men! Suasana Amazonnya ada lah dikit-dikit di sini. ih, dari pertama lu jalan, lu akan disuguhkan sungai yang mengalir dan jembatan agar lu bisa nyebrang ke jalan sebelah. Tenang aja ga ada piranha.
Mulai jalan dari sini. Motor sih bisa parkir deket sini.

Maklum motret pake kamera jadul banget. Kasian banget ya :|


Untuk sampai ke air terjunnya harus lewatin sungai beberapa kali, ga panjang kok, pendek aja, dan suara-suara burung di hutan itu gile men. Akan menemani perjalanan lu ke air terjun. Percikan miniatur Amazon.


Nyebrang lagi di sini


Sudut-sudut lain hutan ini ga sempet gue foto. Keburu abis batre. Hempft. Maklum kamera kodak super jadul yang baterenya gampang abis. Berharap disponsorin sama Go Pro :D

Akhirnya selesai sudah hari terakhir gue menjanda. Rencana gue untuk spa ikan drupa, gagal. Ga keburu sampe di air terjun, gue kembali ke penginapan Kang Erick. Besoknya, Minggu, 12 Mei 2013, gue harus nyebrang lagi Banda Aceh, janjian sama Fiersa untuk segera ke Medan kemudian Makassar dan tiga petualang suka-suka kembali bersatu. Tara...!

Sesegera gue membereskan barang-barang dengan malas. Sedih. Awalnya malah gue mau lebih lama di Weh, tapi masih banyak tempat yang menunggu gue satroni. Haha. Akhirnya, gue selesai packing. Dalam hati gue bergumam, gue seriusan mau pergi ga yah? Atau ntar aja? Ah, ntar aja deh. Eh, tapi gimana yah? Aduh, jadi galau begini. Tapi akhirnya ya udah deh nyebrang aja. Semoga waktu masih mempertemukan gue dan Pulau Weh, suatu saat nanti. Amin.

Minggu, 12 Mei 2013

"Yakin mau pulang sekarang?" Kang Erick nanya sama gue.
"Iya, kang. Ih, mani sedih kieu (sedih gini). Insya Alloh, kang, kadieu deui mun aya rejeki sareng waktosna (ke sini lagi kalau ada rejeki sama waktunya)".

Aduh, kenapa harus ditanya pertanyaan itu? Ga bisa gue jawab sebenernya. Dilema batin, pengen ga balik tapi perjalanan belum selesai. Gue masih ingin melihat sudut Indonesia yang lain.

"Hati-hati ya sayang....Salam buat ayah..."kata Kang Erick.
"Kang, Erick.... pamit...Makasih banyak..."

Di teras rumah Kang Erick, gue masih inget. Gue meluk Kang Erick, menyembunyikan raut sedih gue dibalik ketiaknya. Anjrit, sedih banget serius kalo gue inget-inget. Gue hampir menangis saat itu. Tapi gue umpetin. Pengen nangis kenceng-kenceng soalnya. Setelah selesai pamitan sama semua, akhirnya inilah saatnya kepergian gue dari Iboih. 

Gue melihat kamar sebelah rumah Kang Erick, mencari Chris. Ga ada. Mungkin lagi keluar. Gue juga mencari Nicola dan AJ, ternyata mereka tidur. Gue ga mau ganggu. Ya, sudahlah gue ga sempet pamit sama bule-bule keren itu. Gue melambai-lambaikan tangan dari jalan turun, bersama sebuah ransel dengan coverbag hijau penuh tanda tangan orang-orang keren. 

"Anisa... !!!" terdengar suara dari belakang gue jalan menuju ke parkiran motor.

Gue kenal suara itu. Chris !!! Anjrit. Tambah sedih aja, kenapa ga dari tadi sih salam-salamannya. Padahal udah ga akan sedih ini tuh. Gue spontan melihat ke belakang. Dan gue berteriak juga manggil namanya dia. 

"Kamu mau pulang? Hati-hati... Take care.." kata Chris sambil cium pipi gue dan gue yang setengah meluk badan dia yang tinggi. Orang-orang yang lewat jalan itu, ngeliatin gue. Gue jadi berasa shooting drama Korea. Oh, ternyata orang-orang ngeliatin gue karena gue dan Chris ngalangin jalan lewat :|

"Iya... See you, Chris..." kata gue. "Can you give your sign here?" kata gue sambil menunjuk ke ransel gue. Dia menulis nama dia di ransel gue... Chriser Kawa. Seorang diver asal Jerman yang tiap tahun ke Iboih dan nginep di Kang Erick, semenjak sembilan tahun lalu, wajar kalo bahasa Indonesianya udah keitung lancar.

"Thank you, Chris. So much...See you.."
"Oke, take care, ya..."

Surya di Sabang sangat terik. Diantar Bang Munawar ke Balohan, dengan bibir tersenyum, gue menangis. Jauh dari lubuk hati gue paling dalem banget, belum pengen pulang. Akan banyak yang gue rindukan. Gue rindu cara jalanan kota yang mengantarkan gue sampai Iboih dengan aspalnya yang rapi dan mulus. Gue rindu berbaring dan tertidur di teras rumah Kang Erick dengan angin-angin pantai yang seenaknya menggelitik kaki gue. Gue rindu menjadi anak malam minggu di Weh bersama Ledy dan Astari. Gue rindu coklat panas Kang Erick dalam gelas kaca yang super besar. Gue rindu memberikan bantal pada AJ, si botak bule Iran mirip Vin Diesel, saat dia mulai berbaring sambil main laptop. Gue rindu janggut dan jambangnya si Nicola. Gue rindu dua bule itu tertawa saat sedang ngerjain proyek video "Monster"-nya. Gue rindu menemukan tisue di closet, ya.. itu kerjaan Helena, bule yang lagi dive master di Weh, yang suka lupa siram closet. Gue rindu Bang Cece, Bu Betty, Bang Munawar, mereka orang-orang lokal baik hati temen gue ngobrol. Gue rindu Chris, instruktur diver yang bilang bahwa underwater paling baik adalah Indonesia dan dia suka Alor. Gue rindu nasi goreng yang gue temukan di kota seharga Rp 7.000,-. Dan gue rindu saat pisau gue hampir gue pake buat nusuk orang.

Pelukan hangat Kang Erick yang udah gue anggap kaya keluarga sendiri, dan cium pipi "sampai jumpa lagi" dari Chris masih membekas di lapis kulit. Suara ketawa Nicola dan AJ masih gue inget dengan jelas. Senyum orang-orang di sana. Semua masih gue inget. Tuhan, jangan hapus memori apapun tentang itu semua. Ingatkan gue kembali ... untuk Pulau Rondo. Gue selalu suka bilang, bahwa ini bukan perpisahan. Ini adalah pertemuan yang belum selesai.

Terima kasih untuk sepuluh hari luar biasa di ujung barat Indonesia.
Don't say goodbye...
See you, Weh...

Gue dan Kang Erick

Gue sama Bang Cece yang kakaknya paranormal 
Gue dan Bang Munawar

Gue dan Chris merem pula si Chris)

Postingan terkait:

Belum ada tanggapan untuk "Mencicipi Aceh, Menggerayangi Weh --- BAGIAN 2"