Detik-detik Meninggalkan Aceh


Minggu, 12 Mei 2013 (Hari 29)

Pulau Weh mengecil dalam pandangan gue. Tapi rindu gue selalu lebih besar dari itu. KMP BRR yang setia mengantarkan para penyebrang menjauhkan gue dengannya dengan sengaja. Gue yang masih terisak-isak dalam lubuk karena belum mau pergi dari sana. 

Saat kayak gini nih yang bikin gue pengen selalu menjadi amuba, bisa membelah diri. Apa gue harus balik dulu Bandung gitu buat bikin kloningan kaya Alice di film Resident Evil? Bikin 17.000 kloningan biar gue bisa menempatkan diri gue seorang satu pulau di Indonesia. Ngayal teros..!


***

Rambut pendek potongan polwan (Mirip Briptu Eka loh), kacamata besar semuka-muka (kaca muka), celana pendek, jaket abu-abu, sepatu caterpillar, ransel segede kulkas dengan coverbag ijo mencolok dan satu daypack yang gue gendong depan dada, gue menuju kapal. Seorang diri. Gue ga jarang diliat orang-orang sekitar ketika jalan (padahal ada upil nempel jidat gue). Kadang senyum ke orang yang ga sengaja gue lihat.

"Aduh, mau kemana itu...?" seorang ABK yang lagi stand by bertanya ketika gue ga sengaja lewat depan dia. Langkah gue terhenti, kemudian pindah di samping dia, karena orang-orang banyak yang masuk saat itu dan gue mau diem dulu sampe semua orang udah agak tertib.

"Hehe..." gue nyengir. "Mau nyebrang...."
"Darimana?"
"Dari Pulau Weh."
"Eh, maksudnya bukan itu..."
"Hehe, dari Bandung, pak..."
"Ha? Bandung. Abdi ti Tasik (saya dari Tasik)."

Kang Katma kerja jadi awak kapal. Dia asli orang Tasik. Dia bertanya-tanya ke gue kenapa bisa nyasar ke Pulau Weh. Gue menjelaskan, bercerita agak lama sambil masih menunggu penumpang pada duduk di tempatnya masing-masing. Akhirnya men, selain Kang Erick gue menemukan orang Sunda yang lain di pulau ini.

"Kang, ke atas dulu yah. Beurat euy kantong (berat tasnya)." kata gue menutup pembicaraan. Gamau ganggu juga dia yang lagi agak sibuk dengan kerjaannya mengontrol keadaan kapal.

"Enya sok, engke ngobrol di dek luhur. (Iya silakan, ntar ngobrol di dek atas)"

Gue menuju tempat favorit kapal ferry. Geladak atas, ga pake AC, tapi pake angin alam. Ada kantin di luar situ. Gue duduk deket kantin itu. Banyak banget orang-orang pada jajan, tapi emang ga mahal sih, malah gue pun jajan karena makanan ringannya murah meriah untuk ukuran kapal ferry yang biasanya bikin dompet menjerit. Gue jajan soalnya laper, cape habis mewek di jalan.

Kapal mulai maju, Kang Katma nyamperin gue yang lagi duduk menjanda. Kita ga ngobrol banyak karena Kang Katma dapet giliran agak sibuk untuk ngontrol kapal. Duduk sendirian kaya gitu kadang suka jadi risih sendiri. Ga jarang orang-orang yang ngeliatin gue kayak liat artis bokep. Kayak yang mau-mau senyum ngegoda gimana gitu. 

Sejauh pandangan gue, Pulau Weh sama Banda Aceh itu kontras. Banda Aceh adalah kota dengan aturan perauratan dan agama yang cukup kuat. Yang sempet gue bilang di postingan sebelumnya yang tentang Polisi Syariah bisa sampe nangkep cewe sama cowo jalan bareng pinggir jalan, terus mereka akan nangkep cewe-cewe yang tidak tertutup auratnya. Beda banget sama Pulau Weh. Seperti pelarian, di kapal ferry dan Weh pemandangannya adalah orang-orang pada pacaran, peluk-peluk, deket-deketan gitu deh. Eh tapi pas nyampe Ulee Lheue lagi mah semuanya mencari aman biar kagak dibawa ke kantor polisi. Wahaha!

Kapal udah bersandar di Ulee Lheue. Gue yang selalu belakangan untuk turun, tetep santai enjoi duduk di tempat. Mulai agak kosong, beberapa penumpang juga ada yang seperti gue, santai turun, ga keburu-buru. Gue yang lagi bengong, mata melompong karena ngantuk, tetiba kaget ketika seorang anak muda agak ikal, berkulit sawo matang, dan berbadan kurus, dan terlihat masih sekolahan itu nyemperin gue. 

"Kak, boleh foto bareng sama kaka?" 

Spontan gue yang kaget. Ngapain ni anak minta foto bareng sama gue. Gue kan bukan siapa-siapa. Oh, iya, gue kan Milla Jovovich. Kemudian gue pura-pura nanya dan pura-pura kaget.

"Ha? Foto sama aku?"gue meyakinkan dia sambil nunjuk telunjuk sendiri ke arah gue. 
"Ga salah orang ni?" gue menambah meyakinkan dia. Kan kasian itu anak ntar kalo salah orang. Udah mah jomblo (sok tau), masa gue boongin juga kalo gue bukan Milla Jovovich.

"Iya, ka... Boleh? Ga apa apa?" dia meminta.
"Oh, ya udah ga apa apa."

Gue berdiri. Dia dengan dua orang temannya juga jadi ikut foto bareng gue. Gue mikir, ini apaan sebenernya. Kenapa jadi minta foto gini. Oh, gue inget! Gue pernah mempublish bahwa foto dengan wajah gue akan mengusir hantu-hantu, bisa untuk membunuh tikus di dapur, dan membekukan vampir-vampir!!! Ah, itu mungkin. Iya. Mereka, anak-anak sekolahan itu ngebaca mungkin. Pinter.

"Makasih yah, Kak."

"Iya, eh, kalian namanya siapa?" gue nanya.

Yang memohon-mohon foto bareng gue sampe sujud-sujud dan nangis bernanah darah idung penuh lendir berwarna hijau  adalah Ibal, yang temennya gue lupa namanya. Mereka masih sekolah SMA, lagi liburan ke Weh. Penumpang lain yang juga belum turun ngeliatin waktu kita foto-foto. Mereka kayaknya juga mau foto bareng gue untuk memecahkan masalah serangga di dapur atau penghuni kasat mata yang slalu mengganggu mereka. Tapi gue dengan seketika menampar mata-mata mereka dengan pandangan gue yang tajam. Haha.

Gue turun dari kapal, ngabarin si Fiersa kalo gue udah siap dijemput dengan VW Kombi yang dia setirin nanti (ngayal). Sambil nunggu dia, gue nunggu di kantin. Di gerbang gue bertemu dengan Bang Musa, pemuda Sigli, seorang pekerja yang lagi bangun kamar di penginapan kang Erick. Dia nemenin gue nunggu dijemput Fiersa dan temen-temennya. Eh, waktu lagi jalan ke kantin, si Ibal dan temen-temennya tadi lari-lari nyamperin gue sambil nyengir, minta kontak gue.


"Kak, ada kontaknya kan? Nomor hape atau pin bb, Kak?"


Kita tukeran nomor hape dan pin bb. Gue beri cuma-cuma, mungkin untuk dia publishkan lagi ke temen-temen di sekolahnya bahwa foto bareng gue adalah ampuh banget untuk mengusir nyamuk dan serangga tomcat. Baik banget anak itu. Anak yang berguna bagi nusa bangsa dan agama.


Gue akhirnya dijemput Fiersa. Bareng kawan-kawan Acehnya dia yang bawa motor supaya bisa bonceng gue, si Asra sama si Surge. Gue dijemput mereka dan langsung menuju Museum Tsunami, karena temen-temennya mereka yang lain udah nungguin. Soalnya museum tutup jam 5-an, sedangkan itu jam udah jam 4 sore. Ngebut men.


Sampe di museum, gue bertemu dengan temen-temennya Asra sama Surge. Mereka anak-anak kuliahan yang tersirat kejombloan di jidat mereka. Eh, tapi ga semua jomblo denk. Mereka adalah Aiyub, Ian, Laey, Rinal, sama Edy. Siapa lagi yah? Ada yang kesebut ga yah? Aduh lupa. Soalnya cakep-cakep jadi grogi :))


Di museum saat itu, gue dan Fiersa adalah dua musafir yang mencolok banget untuk diliat orang-orang. Gue yang masih menggendong ransel-ransel, bercelana pendek, rambut pendek, ga berkerudung, aurat kemana-mana, menjadi cewe paling ngaco se-Aceh raya. Sedangkan Fiersa yang kucel berat, celana selutut, dan rambut gondrong ga dikucir pula menjadikan kita "The Most Wanted", sasaran empuk Polisi Syariah. Tapi kita berdua cuek aja gitu. 


Di museum Tsunami gue ga begitu memperhatikan dan ga fokus, mengingat itu udah mau tutup dan cuma setengah jam dalem museum. Jadi keburu-buru kayak PSK kena patroli. Tapi yang pasti, yang gue tangkep adalah Aceh itu luar biasanya. Pasca tsunami 2004 lalu itu bener-bener menggetarkan hati dan mengundang bantuan dari seluruh pelosok dunia, memberi harapan yang besar untuk Aceh bangkit kembali. Gue yang dulu cuma bisa ngirim doa buat mereka yang kena musibah. Ga kebayang gue dulu kalo ada di posisi mereka yang kehilangan sanak familinya, jerit tangis mereka yang gue lihat di media-media, ah, gila... mungkin gue belum tentu sekuat mereka. 


Gue sempet masuk ke galeri yang memajang gambar-gambar wajah Aceh waktu kena tsunami dulu. Gila ancurnya dan tempat yang sedang gue datangi dulunya adalah tanah rata karena ombak laut yang nyasar membabi buta ke kota. Aceh, dengan keadaan yang ancur parah, lambat laun pulih.

Masyarakat Aceh seneng nongkrong. Ga aneh kalo lu lagi jalan di Aceh, bakal menemukan kedai mie dan kopi banyak banget sepanjang jalan. Mie-kopi-mie-kopi-mie-kopi-mie-kopi-ganja (eh salah). Sambil menunggu keberangkatan gue dan Fiersa ke Medan, kita semua nongkrong di sebuah kedai kopi. Gue lupa nama kedainya, yang pasti itu rame banget sama anak-anak muda Aceh. Wih, sinyal keimutan gue langsung mencari pria-pria ganteng yang lain!


Sambil ngobrol sama mereka, tetiba si Fiersa yang biasa lagi asik dengan gadgetnya nyeletuk," Anjir, twitter dibajak lah..." Ngomongnya pelan, tapi dalem. Kaya bangun tidur, terus tiba-tiba biji ilang satu. Oh, enggak, itu mah teriak. Oh, kaya lagi mergokin pacar jalan sama selingkuhan," Anjir, gue diselingkuhin dong..." Nah, kaya gitu, Iya kali. Gitu lah. Ga lama semenjak dia bilang gitu, dia langsung minta anter ke warnet untuk cek dan bikin akun baru.


Twitternya dia ada yang nge-hack. Manusia satu ini adalah warga twitter sejati setia sampai mati. Kalau ada pemilu twitter, kagak usah pake pemilu dah, dia tuh presidennya. Terkadang gue agak kesel sama dia yang udah asik sendiri, entah itu dengan twitter atau gadgetnya, padahal kita sedang dalam petualangan.

Cuma saat itu agak kasian juga liatnya. Tapi kesel juga habis dia sampe bete sepanjang jalan. Emang sih, kalau untuk masalah twitter atau socmed, dia berbeda dengan gue. Dia yang ga bisa ga berkicau hampir setiap saat, twitter buat dia adalah media komunikasi dengan kawan-kawannya. Dengan twitterpun dia menemukan tempat singgah saat berpijak di sebuah daerah saat berkelana.


Tapi untung akhirnya dia udah agak ga bete lagi semenjak temen-temennya dia udah mulai pada tau bahwa akun lamanya itu bukan dia. Terus udah gue kasih juga dia permen lolipop, balon warna-warni, boneka barbie, teddy bear, dan boneka Jack Sparrow kesukaannya supaya dia bisa nyengir lagi (iya kali ada).


Langit udah mulai gelap. Gue memang udah rencana akan ke Medan tanpa bermalam dulu di Banda Aceh, karena gue sudah janji sama Bang Gisom, anak Mapala Pascal Potensi Utama, bahwa gue mau balik lagi ke Medan di tanggal 13 Mei. Anak-anak nganterin gue dan Fiersa ke terminal Batoh. Hempft, gue harus balik lagi ke Aceh. Setiap langkah gue menjauh, selalu ada hati yang tertinggal.

Dear : Aceh
Semoga detik-detik waktu sudi mengorbankan dirinya untuk gue bertemu Lamno, untuk gue bercumbu dengan Gunung Leuseur (mudah-mudahan ga kena tembak GAM). Dan semoga cita-cita gue selanjutnya tercapai.... 


LIHAT LADANG GANJA! Langsung nancep dari tanahnya.
Foto ini diambil sama babeh gue waktu dulu tahun jebot.

Postingan terkait:

2 Tanggapan untuk "Detik-detik Meninggalkan Aceh"

backpackerborneo.com mengatakan...

Mau donk foto bareng juga...*buat di tempel di depan rumah*

Anisa @PREMOUS Andini mengatakan...

boleh bang boleh :|