Sumatera Barat Episode Fort de Kock

Sabtu, 20 April 2013 (Hari 7)

Setelah semalam nginep di Sekre Mapala Paitua UNAND, gue dan teman-teman yang kemarinnya ngikut ke air terjun Ladang Uak, berpulanglah ke kosan Rere. Rencana gue, Baduy, dan Fiersa hari ini adalah menuju Bukittinggi. Sebenernya kita mau ke Mentawai, tapi kita denger kabar waktu itu Mentawai lagi ada banjir. Ada seorang bule yang rencana mau seminggu di sana, jadinya cuma dua hari karena banjir itu. Entahlah itu banjir macam apa sampe bisa-bisanya ngerusak rencana si bule. Huwa! Padahal gue pengen banget Mentawai. Tato Mentawai itu seni tato paling tua di dunia, bro! Ah, gila masa iya gue ga kesana. Yang pasti, setiap meninggalkan sebuah daerah, gue selalu merasa harus kembali. Pergi untuk kembali. 

Setelah beres-beres barang dan packing, kita cabut ke Tranex pool di Ulak Karang. Tapi sebelumnya Uli nganterin kita dulu ke polisi untuk melapor kehilangan barangnya Baduy. Bukan sembarang barang. Bukan "barang" yang udah disunat. Barangnya dia adalah dompet yang berisi sejumlah duit yang ga sedikit dan kartu identitasnya dia waktu hilang pas baru banget nyampe Bandar Lampung (Hari 2). 

Semetara Baduy lagi ngurus kehilangan, di luar ruangan, gue digodain bapak-bapak polisi. Potongan rambut gue yang pendek kaya polwan, disangka polisi yang lagi nyamar. Mana udah tua. Kumisnya baplang. Eh , pengen dipelintirin kali tuh kumis. Haha.

Setelah Baduy dapet surat kehilangan, kita capcus ke Tranex Pool di Ulak Karang, dianter Uli dan Winny. Duo hijab Padang yang memang seneng disusahin siapa aja. Kita menghabiskan sisa-sisa waktu di pool sebelum keberangkatan. Dan ga lama, canda tawa kita terhenti. Mobil udah penuh dengan penumpang, dan kitapun harus beranjak dari Padang. Uli, Winny, ingetin gue buat balik lagi.

Mobil minivan dan duit Rp 16.000 perak mengantarkan kita menuju Bukittinggi. Gue saranin ga usah tidur kalo ga cape-cape amat. Pemandangannya keren dan ga ngebosenin. Seger ijo-ijo, tapi bukan kolor ijo. Karena di tepi jalan raya Padang-Bukittinggi, kita bisa menikmati Lembah Anai, air terjun yng gampang banget buat dicapai tanpa harus tracking susah payah. Lagian cuma 2,5 jam kok buat nyampe Bukittinggi. Dan lu akan mulai merasakan udara dingin yang bertolakbelakang dengan udara Padang.
Lembah Anai (www.aztama.com)
Tara..!! Sampailah kita di Bukittinggi. Fort de Kock. Sebuah nama benteng peninggalan orang-orang Belanda, dimana jaman dulu ceritanya di sekitar benteng itu berdiri sebuah kota, namanya juga Fort de Kock, yang sekarang lebih keren disebut dengan Bukittinggi. Tapi sayang selama di sini gue ga sempet liat tuh benteng bersejarah itu. Jadi kemana aja gue selama di Bukittinggi? Lanjut!

Kita dijemput kawan-kawannya Fiersa, mereka anak-anak muda gaul Bukittinggi yang bersedia juga disusahin sama kita. Korban petualang rese. Tersebutlah Kiki si pemilik jidat lapangan golf, ada juga Ilham, Irsyad, dan Eki, mereka serombongan pemuda ganteng-ganteng yang kalau dibawa ke Bandung bisa laku tuh kalo bikin boyband. Suer deh. Apalagi si Eki nih mukanya ke-Ariel-Ariel-an banget.

Malam pertama di Bukittinggi Fiersa dan kawan-kawannya itu asik nyanyi-nyanyi bareng, maklum artis papan dada aliran melankolis, jadi nyanyi-nyanyi galau kece dulu mereka, sedangkan gue dan Baduy yang niatnya mau jajan-jajan dikit, jadi nyasar ke Jam Gadang pake motor salah satu dari mereka. 

Dengan modal nekat dan sok tahu arah jalan, sampailah kita ke Jam Gadang. Lagian gampang sih kalo menurut gue jalannya. Lagian keliatan juga Jam Gadangnya dari kejauhan, jadi kalo mau kesana ya tinggal deketin aja. Gile, gue jadi kangen kampung halaman gue di Inggris men. Jam besar Big Ben !!!
Big Ben Indonesia, men...!
Malam minggu di kawasan Jam Gadang itu rame banget. Entah gue sedang beruntung dapet itu atau memang rutin tiap malam minggu ada acara begituan. Ada pertunjukan warga sekitar. Mereka nyanyi-nyanyi bareng, joget-joget gila bareng. Ngeliatnya aja gue bahagia banget. Gue ga ngerti mereka nyanyi apaan, terkadang lagu daerah terkadang lagu dangdut. Yang gue suka adalah muka-muka mereka, muka-muka penonton yang liat mereka, membuktikan bahwa bahagia ga harus kaya raya serba ada.

Nah, kalo ngomongin Bukittinggi juga ga akan lepas dari seorang pahlawan kemerdekaan negara kita, Bung Hatta. Tepat depan taman Jam Gadang, ada Istana Bung Hatta yang dulunya memang jadi istana wakil presiden kita itu. Cuma waktu itu gue ga kesana sih. Jadi ga tau ada apaan aja.

Minggu, 21 April 2013 (Hari 8)

Selamat Hari Kartini. Sekian banyak pahlawan Indonesia, kenapa yang populer adalah Kartini. Padahal beliau ga ikut perang kaya Cut Nyak Dien. Skip ---.

Minggu ini full menghabiskan waktu bareng pemuda pemudi Bukittinggi itu. Mereka ngajak kita ke beberapa tempat yang asik buat dikunjungi. Salah satunya Puncak Lawang. Dimana dari atas itu kita bisa nikmati sepuas-puasnya hamparan Danau Maninjau. Men, bawaannya pengen loncat ke danau. Sumpah adem. Enak. Enak buat pacaran.
Narsis time tidak lupa kita lewatkan atuh, sob !!!
Anak Gaul Maninjau
Penampakan di Danau Maninjau :))
Kapan lagi men foto sama Ariel KW 70 !!!! TSAH !
Pas lagi asik-asiknya nangkring dan foto-foto cantik bareng pemuda pemudi itu, tiba-tiba ada yang lagi shooting sinetron. Aduh gatau deh itu sinetron apaan. Mungkin “Putri yang Tertukar” atau “Istri yang Tertukar” mungkin juga “Kelamin yang Tertukar” :|

Kru-kru sinetron itu sibuk, sedang clear area. Area yang mau mereka pake shooting, dibersihin. Iya, disapuin, dilapin, disikatin. Orang-orang disuruh minggir. Eh pas lagi shooting, gue liat ada artis cewe dengan pipi tembemnya itu yang main di Angel’s Diary di T*R*A*N*S*T*V jaman agak dulu. Iya, itu Angelica Faustina (trims Google atas pencariannya).

Haha. Waktu itu gue liat shootingnya di pake baju kurung warna pink terus pake selendang lari-lari dikejar preman. Haha, tapi udah bentaran doang shootingnya. Eh, saat itu gue gue kaget karena Angel minta foto bareng sama gue. Terus minta tandatangan gue di pipinya yang tembem itu. Oh, prem. Terlalu bermimpi kamu, nak.

Hari sudah meraih sore, kita pun cabut dari Puncak Lawang menuju pulang. Sambil perjalanan balik, kita diajak juga sama anak-anak muda itu ke tempat pembuatan gula saka. Pembuatan gula saka di wilayah situ memang banyak, tapi mereka membawa kita ke sebuah tempat pembuatan gula yang disitu satu keluarga semua ngerjain gula saka.

Ibu bapaknya bikin gula saka. Anak lakinya yang masih kecil umuran 10 tahun, ikut bantu orangtuanya. Dan anak ceweknya yang masih balita, duduk manis di kursi, di belakang ibunya, seolah menjadi seorang cheerleaders buat keluarganya yang lagi nguras keringat, Keluarga bahagia. Sumpah, menurut gue itu keluarga bahagia. Keluarga yang menerapkan apa itu arti kerja sama dalam sebuah keluarga. Demi menyambung hidup bersama, sob!
Gula saka yang udah jadi. Kaya dorayaki,
Air tebu yang masih di masak dalam kuali.
Gula saka bentuknya kaya dorayaki kalo kata gue. Tahu dorayaki kan? Ah elu ga pernah nonton Doraemon lu. Gula saka ini warnanya kaya gula merah, tapi 100% tebu yang direbus berjam-jam sampe jadi warna coklat. Kemudian mengental dan dicetak di sebuah cetakan kayu mirip tempat permainan congklak. Taukan congklak? Ah elu masa kecilnya kurang bahagia. Itu yang pake kuwuk. Kuwuk tau? Itu kuwuk itu yang ada di laut-laut yang suka didagangin di toko-toko di pantai. Ah udah!!! *cape sendiri*

Beberapa pembuat gula saka lainnya menggunakan cetakan dari tempurung kelapa. Beda-beda, tapi intinya tetep sama. Tebu di peras airnya, dimasak sampe kental, coklat, diaduk sampe agak dingin, terus masuk cetakan, kering, jadi deh gula saka !

Gula saka murni tebu tanpa campuran apa-apa. Gue sempet makan satu, dan enak! Ga terlalu manis kaya gula merah biasa yang manisnya banget. Satu gula saka itu lumayan kenyang kalo dimakan sendiri. Karena gue makan satu sendirian. Kenyang :|

Jadi kepikiran tentang gula merah. Gula merah itu artiya gula warna merah kan yah? Tapi kenapa warnanya coklat! Siapa ini yang ngasih nama “gula merah”! SKIP.

Setelah gue sedikit mengganggu pekerjaan keluarga bahagia itu, kitapun pamit. Kembali ke habitatnya Ilham. Ngarai Sianok yang tegap tetap pada posisinya, menyambut dan mengantar kepulangan gue dari area-area yang menyenangkan itu. Sawah-sawahnya yang lagi hijau menghampar luas di samping kanan kiri gue.
Sebagian dari barisan Ngarai Sianok
Ini malam terakhir gue di Sumatra Barat sebelum lanjut lagi perjalanan. Bukittinggi adalah daerah dingin pertama yang gue kunjungi. Bukittinggi ga cuma sekedar nama. Nama Bukittinggi memang bener-bener di dataran tinggi. Gua amat sangat menikmati dingin udara malam Bukittinggi saat itu. Dimana lagi gue akan mendapat udara dingin kaya begini. Rela dingin-dinginan, karena tempat-tempat selanjutnya pasti akan cenderung dan lebih banyak panas. *Mulai khawatir dengan tingkat kehitaman kulit*

Dear : Bukittinggi. Trims untuk dinginnya. Trims untuk semuanya. Trims udah mau membuat cerita bareng gue.

Trims untuk pemuda pemudi kece Bukittinggi. See you! Muah.. ;*

Postingan terkait:

Belum ada tanggapan untuk "Sumatera Barat Episode Fort de Kock"