Dunia Itu (Terasa) Sempit (Bagi Yang Suka Berkelana)

Pantai Iboih, Pulau Weh, 9 Mei 2013

Bruce (bule tua brewokan yang nginep di Erick Green House): “Nisa, Erick says that you will go to Medan. Right?”
Gue (perempuan cantik nan rupawan yang seneng tidur di teras Erick Green House) : “Yes.. Why?”
Bruce : “ I need your help for giving my friend’s phone in Medan... Can you?”
Gue : “Oh, ok.. No problem...”

Kembali ke kota Medan, gue membawa sebuah amanah dari seorang bule tua brewok yang nginep di Erick Green House. Dia nitipin Iphone temennya yang ketinggalan di Iboih. Dan Bruce nitip Iphone itu ke temennya temen dia yang sedang kerja di Medan. Gue harus mengantarkan Iphone itu ke tangan Azadeh.

Eh bingung ga sik? Gue bingung sendiri. Jadi pokoknya gue harus ngasih Iphone ke Azadeh, karena Azadeh adalah temennya yang Iphonenya ketinggalan di Iboih. Nah gitu dah. Haha.

Ketika sampe lagi ke Medan di tanggal 13 Mei 2013, gue kasih kabar ke Azadeh bahwa gue sudah di Medan. Dan dia menentukan untuk ketemuan di hari Rabu, 15 Mei 2013. Anjrit, sebenernya gue tuh deg-degan tau waktu mau ketemu si Azadeh. English gue yang pas-pasan banget takut bikin miskom. Maklum English gue mulai dari reading, writing, listening, sampe kencing agak-agak ngaco. Tapi gue paling lemah di listening nih, makanya takut salah denger. Apalagi kalo tuh bule English-nya udah yang was wes wos ga jelas. Aduh bego banget gue. Haha, tapi modal PD weh lah. Cuma ngasih Iphone doang, ngobrol dikit, makan dikit, terus cabut. Bentaran kan. Hehe.

Rabu, 15 Mei 2013 (Hari 32)

SMS dari Azadeh : “Anisa, I have arrived. I am waiting for you in McD ya...”

Gue yang udah tiba setengah jam lebih awal dari Azadeh segera menghampiri Azadeh di McD yang ada di dalam Merdeka Walk. Rizky dan Duyung, anak MAPALA Potensi Utama (PASCAL-PU), temen baik hati yang sudah mengantarkan gue ke Merdeka Walk memilih untuk cabut lagi dari situ.

Gue clingak clinguk dari kejauhan menuju jalan ke McD, nyari bule yang lagi duduk di McD. Gue belom tau ini nama Azadeh ini cewe apa laki. Begonya gue ga nanya lagi ke si Bruce. Tapi akhirnya gue melihat seorang bule cewe dengan mukanya yang khas Timur Tengah banget, pake baju tanpa lengan warna putih lagi bengong sendiran di kursi McD, cantik banget Haha. Lucu nih bule lagi bengong. Ini kali si Azadeh. Untungnya cuma bule satu-satunya yang lagi ngelamun di McD.

Ketika gue mendekat, dia pun ngeh bahwa gue adalah si Anisa, perempuan kece se-Merdeka Walk saat itu. Diapun senyum. Kita berjabat tangan. Transaksi sabu-sabu pun berjalan. Dia kasih gue koper sejumlah duit dan gue memberi dia sabu-sabu yang banyak, karena gue lagi promo sabu-sabu rasa strawberry. (KHILAF NULIS)

Oh, ini Azadeh. Alhamdulillah, Englishnya jelas, men. Ga kresek kresek kaya suara radio kalo lagi tes TOEFL di kampus gue. Kita ngemil-ngemil cantik, tapi bukan di McD, tapi di Jala-jala, agak jauh dari McD tapi masih kawasan Merdeka Walk.

Kita ngobrol asik. Pertanyaan-pertanyaan kecil dimulai. “Where you come from” adalah pertanyaan standar. Ternyata Azadeh ini asal Iran. Dia kerja di United Nations yang di Medan. Dia balik nanya “darimana gue”. Ketika gue bilang dari Bandung, dia cukup terkejut. Mungkin dia merasa terhormat karena bertemu cewe Bandung secantik gue. Haha.

“Bandung??? I have a friend from Bandung. He works together with me...”
“Oh ya? Who?”
“Do you know him? He is Agan...” kata dia sambil nunjukin hapenya, ada kontak bernama Agantaranansa Juanda di situ.

Gue geleng-geleng. Ga kenal. Tapi mungkin dia kenal sama gue. Secara gitu foto-foto gue pengusir tikus ampuh sejagad Bandung. Ternyata si Azadeh ini kontakan sama si Agan bahwa dia lagi ketemuan sama gue. Dan Azadeh bilang bahwa si Agan ini mau dateng ke Merdeka Walk, nyamperin si Azadeh. Azadeh ngeliatin chatingnya dia sama Agan. Di chatingnya, si Agan nyuruh si Azadeh ngomong “ Aing goreng..” Itu bahasa Sunda artinya saya jelek. Haha gue ngakak abis!! Mana dia lidahnya jadi kusut pas ngomong bahasa Sunda.

Selain bertemu si Azadeh, gue pun janjian ketemuan sama Willy, adiknya Ledy. Masih inget ga Ledy? Makanya baca dulu dongs cerita gue waktu di Weh. Hehe. Maksa. Ga lama Willy dateng nyamperin gue di Merdeka Walk. Eh mukanya mirip kakaknya. Yaeyalah....

Dan ga lama juga, Fiersa dateng ke Merdeka Walk, bareng sama si Tupai. Mereka kaya adik kakak dari keluarga gondrong. Rambut gondrong, muke juga gondrong. Ini pertemuan di Merdeka Walk jadi semacam perkumpulan apa gitu ya. Berasa keren aja gitu. Pertemuan orang-orang yang ga saling kenal sama sekali berkumpul di sebuah tempat tanpa terencana.

“He’s here...” kata Azadeh.

Datanglah seorang lelaki dengan mukanya yang penuh bulu semuka-muka. Sekilas mirip Rio Dewanto kali dari jauh. Tapi sayangnya cuma sekilas. Selebihnya mirip Agantaranansa Juanda.

Gue salaman sama dia, kenalan. Fiersa juga, Tupai juga, Willy juga. Pokoknya semua orang di situ saling kenalan. Akhirnya perekrutan agen sabu-sabu rasa strawberry gue penuh dengan kelancaran.

Bahasa Sunda pun terlontar karena sama-sama dari Bandung.

“Ti Bandung (Dari Bandung) ?” tanya Agan.
“Enya... (Iya...) “ kata gue.
“Kuliah dimana di Bandung?”
“Widyatama... ai kamu (kalo kamu)..?”
“Hah, Widyatama? Bareng Lisa sama Boy yah..?”

Yaelah... Atulah jauh-jauh ke Medan ketemu sama temennya Lisa sama si Boy? Ya ampun.... Ternyata si Agan ini dulunya SMAN 3 Bandung, satu sekolah sama Lisa. Lisa itu adalah ketua angkatan gue di kampus, alumni SMA 3.  Sedangkan si Boy adalah temen gue di kampus yang udah gue anggep kaya sodara sendiri, dan Boy ini temen main basketnya si Agan waktu sekolah dulu, mungkin juga temen ngegalau bareng dulu *sok tau*.

Sebenernya Agan ini asli Bengkulu kalo ga salah, sekolah di Bandung, dan kuliah di Universitas Indonesia ambil hukum. Dan dia juga hobi juga naek-naek gunung. Malahan dia mah ke Rinjani udah kaya pergi ke warung, bolak balik. Dan di samping kesibukannya dia kerja di Medan saat itu, dia merintis @JejakGaruda (dulunya Jejak Makara Merah). Sebuah kumpulan yang di dalamnya anak-anak muda keren yang siap berjejak bareng kamu di belahan Nusantara.
.
Agantaranansa Juanda. Seorang anak muda lain yang gue temui yang mencintai Indonesia dengan caranya sendiri. Seorang anak bangsa yang sekarang sedang mengenyam pendidikan di Inggris. Sejauh apapun raganya dari Ibu Pertiwi, gue yakin selalu ada Merah Putih di hatinya, ada semangat Garuda di nadinya.

Dunia itu terasa sempit untuk yang senang bepergian, untuk mereka yang benci diam di tempat, untuk mereka yang benci dengan keterbatasan ruang gerak. 

Coba "berjalan", tak perlu lama, sedikit saja, luangkan waktu, mungkin kau akan tahu, hati dan pikiran manusia tak lebih luas dari sempitnya dunia.

Kiri (dari depan) : Agan, Azadeh, Fiersa
Kanan (dari depan) : Gue, Willy, Tupai

Postingan terkait:

Belum ada tanggapan untuk "Dunia Itu (Terasa) Sempit (Bagi Yang Suka Berkelana)"