Halo, Kedalaman!


Ga kerasa udah tiga tahun gue mengenal yang namanya kedalaman. 
Kedalaman? Celana dalam? Lubang yang dalam? Perasaan yang dalam? Apa atuh yang dalam?

Gegara GIDEON, sispala gue di SMA, sejak tahun 2004 gue mengenal rimba dan ketinggian tanah, dan gue menyadari bahwa ternyata ada passion gue di sini. Sempat beberapa tahun karena kesibukan kuliah dan organisasi di kampus, gue off mengajak diri gue untuk bercinta dengan alam. Dan hal ini bikin adrenalin dan naluri adventure gue semakin ngebet setelah pertama kali lagi gue menuju tanah-tanah tinggi. Singkat cerita gue bertemu seseorang yang mengajak gue untuk mencoba sebuah hal baru dan gue suka itu. Trims, Bandung Freediving sudah bikin gue jatuh cinta  dengan 0 meter di bawah permukaan laut. You rock!!!

Kepada siapa gue harus berterima kasih?
Pertemuan gue dan Rendy di Gunung Gede bulan Mei 2012 lah yang membuat gue terjerumus menuju kedalaman. Gue juga berterima kasih buat Wildan, kaka angkatan satu kampus yang waktu itu ngajak gue nanjak bareng, karena kalo ga ketemu dia, gue ga akan ketemu Rendy. 

Gue masih inget waktu tiga tahun lalu, ketika gue ditemani Violeta belajar bareng freediving sama Rendy di kolam UPI untuk pertama kalinya. Waktu itu cuma berempat aja yang latian karena memang komunitas ini belum banyak yang kenal keberadaannya di Bandung. Freediver Indonesia sebenernya udah ngehits duluan, komunitas di Jakarta yang paling aktif, malah udah cukup banyak yang berprestasi di kompetisi-kompetisi freediving nasional dan internasional.

Hari pertama diajarin Rendy, dia udah ngasih tau semua basic freedive. Dari mulai ngajarin caranya pake masker dan napas pake snorkle sampai rescue. Gue yang sedari kecil punya basic berenang bikin gue terhitung cepat belajar freedive. Dan latihan kedua gue udah nyampe dynamic 25 meter, meskipun masih payah mengontrol rasa panik dan belum relax sepenuhnya.

Nih yang belum tau freediving. Freediving sendiri adalah olahraga selam bebas. Banyak orang awam yang mengartikan bahwa freedive ini adalah menyelam gratis. Plis, bradah. Yang gratis oksigennya aja, tinggal nyomot dari yang udah tuhan kasih gratis di sekeliling kamu. Hehe. Bedanya sama scuba diving adalah ga harus bayar tabung oksigen karena freedive ini mengandalkan kekuatan pernafasan kamu dan dituntut biar ga panik dan ga boleh nyelem sendirian. Harus selalu ditemani buddy (istilah pendamping dalam freediving). Never dive alone!

Bercerita tentang Bandung Freediving. Apa yang membuat gue setia menjalani hubungan dengan dia ?
Komunitas BFD adalah komunitas penuh tawa. Orang-orang hebat yang punya kelakuan di luar dugaan. BFD buat gue adalah lengkap. Dari mulai yang serius banget belajar freedive sampai nuntut license ke Bali, sampai anak-anak yang enjoy the life alias santai banget yang udah bahagia banget foto bareng ikan di laut. Semuanya ada di sini. Dari mulai pegawai kantoran sampai yang sibuk nganggur juga ada. Calon notaris, dokter gigi, calon master freediver, arsitek, calon manajer hotel, videografer handal, master fotografer, pramugari, juragan barang impor, juragan batu akik, jomblo menahun, manusia-manusia patah hati, apoteker, direktur agen trip, tukang dj, anak band, sampe anak pesantren. Mulai dari yang bejat banget sampai yang soleh banget juga ada. Lengkap dah pokoknya. Biar berbeda, mereka masih saling menerima. Dengan segala keterbatasan yang ada. Acieh...

Ok, kembali kepada kesetiaan gue terhadap Bandung Freediving. Mengapa ini bisa terjadi? Entahlah, gue merasa cocok aja dengan sistem komunitas yang tidak bersistem ini. Gue merasa komunitas ini ga kaku. Mungkin banyak kakak-kakak sebelum ada BFD ini menyangka bahwa BFD adalah komunitas yang kurang serius dalam ber-freediving. Banyak bercanda lah tiap latian, malah ini lah malah itu lah, jarang ngolam, ngolamnya musiman lah, eh sekalinya ngolam malah pada bawa trangia terus ngopi-ngopi, makan mie, ngobrol, ngakak-ngakak ga jelas. Begitu katanya. Kita memang banyak bercanda sih, tapi ga semuanya seperti itu kok. Tiap individu tinggal memilih, kalo pengen serius ya serius, kalo pengen fun, ya silakan. Toh, kita yang duluan bergabung Bandung Freediving ga pernah merasa paling jago kalo ada anak baru, perbedaan kita cuma karena anak lama udah tahu lebih dulu, bukan berarti paling jago, kalau masalah jago mah kembali lagi ke soal ke-rajin-an latihan individunya hehe. Makanya kita lebih suka menyebut dengan sharing daripada ngajarin. Karena kita ga berbayar sih, kecuali bayar tiket masuk kolam UPI yang 10 ribu aja. Haha. We make it simple.

Tepat 13-14 Juni kemarin adalah trip pertama Bandung Freediving di tahun 2015. Trip sakau laut bareng anak-anak BFD sekaligus trip ulang tahun Bandung Freediving yang ke-3 tahun.

Hal apa aja yang beda dari #BFD3rdAnniversary ini dibanding trip BFD sebelumnya? Setiap trip, entah itu trip sakau laut atau trip anniversary, selalu punya cerita berbeda dan momen kebodohan lainnya.

BFD 1st Anniversary...
Ulang tahun BFD pertama 2013 lalu dirayakan di Krakatau. Gue ga ikut karena gue sedang menjalankan cita-cita keliling Indonesia gue bareng Baduy dan Fiersa. Tapi yang pasti mereka menikmati lava flow Krakatau yang keren dan meledakkan tawa bareng saat mendaki anak gunung api itu. Untung bukan gunungnya yang meledak.

Visibility yang super duper memanjakan mata mereka bikin mereka lupa daratan. Ga lupa ketinggalan momen detik-detik terakhir kapal ferry berlayar dari Merak, diakhiri kisah dramatis Iwonk yang ketinggalan kapal. Tapi akhirnya bisa nyusul ke Canti bareng Bona dan Desah pake angkot kuning. Inilah asal mulanya si doi Iwonk dipanggil Megan Fox, soalnya itu si angkot kuningnya Bumble Bee gituh.

Ga cuma itu, masih tentang Iwonk. Menjelang kapal cabut dari Sebesi menuju pendakian anak Krakatau, anak-anak BFD hampir meninggalkan Iwonk yang masih lelap tidur di pinggir pantai. Parah banget dan ga ada yang bangunin. Hahaha. Tapi untung ada yang inget. Akhirnya dibangunkanlah doi dari mimpinya yang hampir basah (disamperin ombak laut).

BFD 2nd Anniversary...
Mei 2014 adalah Mei paling epic, baru juga dua tahun berdiri, BFD udah sok-sokan gitu ngerayain di Raja Ampat. Soalnya sekalian sih itu mah ga sengaja beberapa anak BFD ada yang mau maen kesana, jadi aja yah.
BFD tahun ke-2 bener-bener dimanjain sama indahnya surga Papua. Dari mulai disambut cahaya plankton di laut, disuguhin bintang jatuh di langit Kurkapa, menyelam di spot snorkeling favorit gue Saundarek dan nemuin banyak banget schooling fish, terbang bareng manta ray, sampai akhirnya berselebrasi BFD di Puncak Wayag yang jadi ikoniknya Raja Ampat. Gilak!

BFD 3rd Anniversary...
Nah, ini yang menurut gue paling ajib dan koplak sepanjang masa kehidupan BFD. Ada apa aja yang terjadi di sini?

Peserta bejibun
Sejauh ini adalah trip ter-epic dari segala trip BFD yang pernah ada. Jumlah peserta trip sampe 45 orang, ini yang terbanyak. Padahal gue sedikit anti sebenernya ngetrip dengan peserta yang banyak banget, tapi enggak untuk yang satu ini. Ga cuma anak-anak Bandung, trip ini dimeriahkan juga sama anak-anak luar Bandung. Ejie, Om Djurdjis, dan lain-lain yang gue kagak apal semua namanya. Aduh maap K

Mabok Jambu Air
Biar Cepet, men! (Photo by Ejie)
Hasil Jarahan (Photo by Ejie)
Ulah anak-anak BFd diawali dengan ngerampok jambu warga. Aduh baru juga dateng, nyampe homestay, udah pada ngerampok warga. Tapi emang di pulau ini banyak banget pohon jambu air di teras rumah warganya. Mana lagi berbuah buanyak banget. Ranum merah merona pula. So, anak-anak pada ngejarah para jambu atas seijin pemilik pohon. Malah disuruh petikin jambunya, soalnya udah pada bosen kali tiap hari nge-jambu.

Mie Rame-Rame

Photo by Ejie
Photo by Ejie
Photo by Ejie
Berakhir sore sedari pagi, kita semua udah pada capek nge-deep di laut. Dan perut butuh pondasi. Ngewarunglah kita. Kembali menjarah jambu si pemilik warung, jajan-jajan cantik, makan kue, biskuit, ciki, semen, pasir, kerikil, dan yang asik adalah makan mie yang diserbu rame-rame. Siapapun yang mesen mie, dimakannya bareng-bareng. Hahaha. Anak-anak duduk melingkar posisi sila, pegang garpu dan sendok masing-masing, dan nunggu pesanan mie selanjutnya. Gatau mie nya siapa. Pokoknya satu mangkok, dihajar, dimakan bareng sampe abis. Terus mangkok selanjutnya bernasib sama. Abisnya cepet banget. Terus aja gitu sampe ga ada lagi yang mesen mie..

Ritual Air BFD
Malampun tiba. Setelah seharian jadi duyung di laut Pulau Tunda dan tiup lilin kue BFD, lanjutlah kegiatan malam ala BFD.

Di BFD ada ritual si Club, merk air mineral yang jadi korban kebodohan manusia di BFD tiap ngolam di UPI. Waktu itu Club nya ga ada, jadi ganti Aqua. Intinya malam itu air ini adalah air yang kita minum bareng ketika ngumpul duduk secara melingkar di teras homestay. Caranya adalah setiap air yang dituangin di satu gelas itu, harus kita minum bergiliran dengan ekspresi seperti minum alkohol, padahal airnya cuma air mineral biasa. Tapi air mineral biasa ini bisa bikin momen BFD makin ngakak luar biasa.

Setiap seruput, harus ngeluarin ekspresi yang bikin orang lain menyangka bahwa air itu air alkohol. Bayangin (maaf) kegoblokan anak-anak BFD ketika ritual ini bener-bener bikin anak-anak yang anti alkohol, beneran ketipu. Macam-macam tingkah keluar di ritual itu. Muka yang di mesem-mesem lah, ekspresi yang menunjukan ketidakenakan si air lah, sampe pura-pura muntah gegara air itu.

Lucu, pas bagian Pak Jondri yang harusnya minum, anak-anak  ngarepnya ayah (panggilah Pak Jondri) juga ikut minum dan berekspresi ala kita, tapi ternyata ayah kayaknya masih nyangka bahwa itu beneran air alkohol. Sama juga dengan Bang Sayf. Ya ampun Bang Sayf dipaksa minum air itu, tetep ogah. Bang Sayf kita udah kenal berapa lama masih aja ketipu... Buahaha! Dan ritualpun berakhir seiring tetes terakhir yang keluar dari botol.

Tongsis Om Djurdjis
Tongsis mana yang bisa nangkep gambar satu kapal kayak gini? 


Monopod alias tongsis udah jadi kebutuhan wajib di setiap momen. Kayaknya ntar-ntar kalo ada ibu hamil, dimasukin juga deh tongsis ke rahimnya biar si jabang bayi bisa narsis di kandungan. Ya kali, Prem!

Nah, di trip kali ini ada sebuah tongsis ajaib yang dimiliki sama seorang om-om gaul abis. Tongsis Om Djurdjis. Bersyukurlah BFD yang dipertemukan dengan seorang Om kece bernama Djurdjis Adi Djaya, beliau adalah orang tua paling milenium yang pernah gue kenal. Selain kemana-mana ngantongin 3 kameranya, doi punya monopod alias tongsis yang panjangnya sampe 4 meter, men ! Terakhir gue ngetrip sama doi di November 2014, tongsisnya masih 3 meter aja. Dan ternyata tongsisnya tumbuh dan berkembang sehat sampe bisa terus memanjang. Kalo ada rekor, tongsisnya dia tuh masuk Guiness Book Record kali, Jangan-jangan tahun depan udah 10 meter. Memang tiada duanya om satu ini.

Manipulasi Sarapan Pagi
Ga habis keisengan anak-anak BFD di malam ritual air di hari pertama, keesokannya di Minggu pagi, kita kembali bikin ulah. Jadi ceritanya selama ngetrip ini, menu makanan yang disiapkan pasti ada ikannya. Dan sebagian anak-anak udah pada ngarep menu yang lain. Berhubung lagi ngertrip ke laut ni ye bro, sis, ya jadi menunya ikan lah... Keisengan kita di pagi hari yang ciamik itu adalah menuliskan menu makanan di dus sterofoam nasi. Karena sebagian anak-anak masih pada tidur dan belum makan, jadi kita tulisin sisa dus sterofoam nasi. Pagi-pagi kan ajib yah makan nasi kuning, jadi kita tulis di salah satu sterofoamnya “Nasi Kuning”. Ga cuma itu aja, “Nasi Ayam Balado”, “Nasi Rendang”, dan “Nasi Telur Ceplok” jadi fatamorgana anak-anak baru bangun yang kelaperan. Setelah kerajinan nulisin menu palsu, anak-anak yang iseng udah sigap memasang wajah tanpa dosa. Tinggal nunggu korban-korban PHP dari menu makan pagi.

Dan yes lalala. Korban berjatuhan. Mute, Abay, Kutuk dan anak-anak kelaperan pada kena menu PHP. Mang enak?! Udah ketipu, masih aja ngebuka satu-satu dus yang lain, udah tahu itu mah isinya nasi sama ikan semua, masih aja pada ngarep nasi kuning ama telur ceplok. Bahaha. Muke gile.

Pesona Si Lumba-lumba
Photo by Om Djurdjis
#BFD3rdAnniversary ini ga cuma manusia aja yang ngerayainnya. Tahu ga kalo ternyata pas kita di spot snorkeling utara Pulau Tunda, kita disamperin lumba-lumba..........!!! Ak... gila itu mah. Meskipun cuma numpang lewat sih sebenernya ga sampe ngajak nge-deep bareng, tapi...tapi... tapi... itu lumba-lumba ga jauh dari posisi gue, Bona, sama Facil yang lagi asik shooting-shootingan iklan go pro!!!

Ih, asli gemes banget waktu tau itu komplotan lumba-lumba cuma beberapa meter aja di belakang Facil. Gue dan Bona langsung riweuh and heboh gitu sok-sok ngejer lumba-lumba. Bahaha. Ngaco emang. Tapi itu deket banget, makanya kita kejar, meskipun berakhir sia-sia. Yang ada capek, mana gue ngejernya pas lagi pake monofin si Bona lagi. Pegel sekaki-kaki nyampur heboh! Deuh ngejar ikan udah kaya ngejer jodoh deh. Ampun.
Ngejer lumba-lumba udah kaya ngejer jodoh (Photo by Djurdjis)
Lumba-lumba di Pulau Tunda emang ga segampang ditemui kaya di Kiluan sih. Terus udah mah deket gitu, ih makin gemes. Ga sempet kedokumentasiin, mungkin memang seharusnya cuma terekam di kepala aja. Akhirnya lumba-lumba itupun makin menjauh. Hiks.

Eh, tapi! Ternyata kita ditakdirkan dengan pertemuan kedua dengan si lumba-lumba! Beres nge-deep di utara Tunda itu, kita kan cabut naik kapal ke arah dermaga menuju timur. Eh taunya, pas lagi otewe dermaga, dari kejauhan keliatan lagi ada yang loncat-loncat di air. Dan makin deket, ternyata lumba-lumba lagi!!! Ah, gila. Kapal langsung nurunin kecepatannya. Kemudian diam. Berharap untuk yang sekarang, kita bisa dapet gambar underwaternya. Go Pro Mahesa udah siap di pinggir kapal, tapi dia ga siap nyebur karena masih pake wetsuit sebelah. Hahaha, rempong dah.Tapi pas tuh lumba-lumba lewat depan pinggir kapal kita, nyelup asal aja gitu ke air si go pro nya. Eh tapi ternyata dapet gambarnya semenel doang, berenangnya ngebut tuh ikan! Dan si lumba-lumba semakin menjauh. Dan ya sudahlah, mungkin nyapa dulu aja, kenalan dulu, nanti kesini lagi, maen bareng, kalo bisa tidur bareng, mandi bareng sama lumba-lumba. Ahiw!

Syempak Parteh
Ha, udah lemes aja anak-anak ngejer lumba-lumba. Lemes karena pada heboh sendiri. Di spot persinggahan terakhir, kapal berenti. Tadinya mau nge-deep terakhir, tapi anak-anak udah pada males turun. Lagian kaga ada terumbu dan ikan-ikan. Ya udah deh, akhirnya kegiatan di air ditutup dengan “SYEMPAK PARTEH”.

Ini ritual lain anak BFD. Belum BFD kalo belum ada Syempak Party. Kalo kamu ga tau syempak, syempak itu adalah daleman or celana dalem. Jadi ini pesta apa? Pesta daleman! Woohoo!

Mahesa udah ngejebur duluan (sebenernya dijeburin). Kemudian disusul Bona dan gue. Bertiga doang narsis-narsis di air. Eits, menyusul kemudian para ahli syempak BFD yang lain. Ruby, Baduy, Desah, Mandila mulai memamerkan ke-syempak-annya. Ga ketinggalan Mute dan Arin para ahli bikini, ikut nyebur sampe menggelinding. Hahaha. Syempak Party Completed!

Menuju Pulang

Kita dikejar siang. Matahari makin tinggi. Setelah pesta daleman itu, kita segera kembali ke homestay, mandi, dan siap-siap untuk pulang. Ah, pulang... Masih ingin sebentar lagi aja di pulau itu. Berjambu ria, berhammuck santai, bergila bersama. Tapi gue selalu percaya, selalu ada waktu lain untuk kumpul kita lagi.

Dan anginpun membawa kita semua kembali ke dermaga. Bukan angin sih yang ngebawa mah, si pak kapten kapal keleus yang nyetir.

Perjalanan kembali ke Karangantu ditutup dengan konser penumbuh kerinduan. Untung bukan penumbuh kebuluan. Dimana konser ini bakal bikin kita ga pengen turun dari kapal dan bikin kangen kalo diinget-inget. Ya, memang iya. Kapal yang gue naiki, dimeriahkan dengan suara-suara persahabatan. Senandung kencang yang diteriakan berlomba dengan mesin kapal dan ombak yang berderu.

Selama perjalanan terus berirama. Nyanyi sampai bener-bener kapal itu bersandar di pelabuhan. Asli. Sampe ngalahin suara musik kondangan di Karangantu. Haha. Geblek emang. Tapi haruskah kita pulang? Tak harus, tapi perlu.

“Biar disekat jarak dan waktu, 
karena pertemuan adalah tempat kau dan aku merayakan rindu.”

Selamat ulang tahun Bandung Freediving. Tetap keren dengan cara kalian sendiri. Buat Yuuji dan Galih yang lagi memperdalam freediving di Bali, semoga makin hebat! Tabik!




Ditemani lagu "I Don't Know" by Lissa Hannigan dan segelas susu sebelum tidur.
Diketik sembari santai dan pura-pura lupa kalau besok Senin menyapa.


Postingan terkait:

7 Tanggapan untuk "Halo, Kedalaman!"

Anonim mengatakan...

Preeemm..

Suka bertututurnya!
Bikin nyengir2 kangen euy... :D

Kapan kemana lagi?? aahahhaha

Anisa @PREMOUS Andini mengatakan...

@ejiebelula : Buahaha, makasih Ejie udah mampir... Kemana yaaa kitaaa hehehe. Ditunggu tulisannya Ejie yang kece yaaa... :D

pribados mengatakan...

Ah BFD, miss you guys...

Anisa @PREMOUS Andini mengatakan...

@pribados : kemana aja bayuuuuuu, ayo ngedeep!

Arie Irvianda mengatakan...

Preem keren... mengispirasi banget..
kapan bertualang lagi preem??

Anisa @PREMOUS Andini mengatakan...

@Arie Irvianda
Hai, trims udah mampir blog aku yang jarang diposting ini hehe.
Hmmmm kapan yaaa. tunggu aja yah hehe... Inshaa Alloh :D

Inggit Erlianto mengatakan...

Seru banget ceritanya mbak. Mau nyoba freedive masih takut :D